Senin, 31 Juli 2017

Samsung luncurkan solusi monetisasi data baru untuk IoT menggunakan Samsung ARTIK Cloud


Samsung Electronics hari ini mengumumkan Samsung ARTIK Cloud Monetization untuk Internet of Things (IoT), sebuah layanan baru untuk memonetisasi data yang dimiliki oleh perangkat IoT dan memungkinkan ekonomi data IoT. Untuk pertama kalinya, produsen perangkat dan penyedia layanan dapat memasuki ekosistem yang terbuka dan membuat rencana layanan yang menghasilkan pendapatan langsung dari interaksi perangkat dan layanan. Dengan model monetisasi data unik ini, produsen perangkat dapat memanfaatkan fitur interoperabilitas Samsung ARTIK Cloud yang beragam untuk menghasilkan arus pendapatan baru dan menerapkan model bisnis baru, seperti perangkat keras sebagai layanan (hardware as a service.).

Bagi produsen perangkat, IoT menggeser model operasinya dari menjual perangkat keras menjadi menjual produk perangkat keras yang terhubung ke aplikasi digital. Saat ini, produsen perangkat sering mengalami kesulitan untuk menutup biaya data yang terkait dengan aplikasi gratis dan mendukung ekosistem perangkat, aplikasi, dan layanan pihak ketiga. Pabrikan harus bisa menyerap biaya data dari operasional perangkat di lapangan, atau faktor biaya data yang diantisipasi terhadap harga eceran perangkat.

Samsung ARTIK Cloud Monetization membahas masalah ini dengan menyediakan sistem perantara, pengukuran dan pembayaran yang lengkap. Hal ini memberi produsen perangkat cara mudah untuk membuat perangkat mereka dapat dioperasikan dengan perangkat dan aplikasi pihak ketiga, dan memonetisasi penggunaan data. Dengan portal untuk pengembang Samsung ARTIK Cloud, produsen perangkat memiliki fleksibilitas untuk menentukan paket layanan yang sesuai dengan kebutuhan bisnis mereka. Broker dan meter interaksi pengguna Samsung ARTIK Cloud terhadap rencana yang ditentukan, dan mengelola upgrade, pembayaran dan pembagian pendapatan kembali ke perangkat OEM.


"Samsung berkomitmen untuk menumbuhkan ekonomi data IoT," kata James Stansberry, wakil presiden senior dan kepala ARTIK global di Samsung Electronics. "Samsung ARTIK Cloud Monetization secara unik memposisikan kami untuk membantu produsen perangkat menemukan cara baru menghasilkan uang dari IoT dan memungkinkan lebih banyak aplikasi untuk pelanggan mereka. Ini adalah bagian dari strategi jangka panjang kami untuk memfasilitasi pengembangan produk dan layanan IoT yang aman, mempromosikan interoperabilitas berskala luas, dan menciptakan platform dan model bisnis buat keseluruhan ekosistem IoT untuk berkembang. Seperti industri ponsel, IoT akan digerakkan oleh sistem terbuka, interoperabilitas dan dukungan dari aplikasi inovatif."

"Samsung ARTIK memimpin dalam membantu produsen perangkat dengan mudah membuat perangkat mereka dapat dioperasikan dengan perangkat dan aplikasi pihak ketiga, serta dapat memonetisasi penggunaan data, dan kami sangat antusias untuk menjadi bagian dari perjalanan ini," kata Pete Horton, wakil presiden pengembangan pasar di Legrand. "Model broker data baru membantu Legrand fokus pada kompetensi inti kami untuk membangun perangkat terkemuka di pasar, sementara juga memungkinkan kami memanfaatkan ekosistem aplikasi dan layanan pihak ketiga yang terbuka dari Samsung. Itu bagian yang hilang dari teka-teki IoT."

"Kami senang bisa bermitra dengan Samsung ARTIK dengan model monetisasi baru," kata Stefan Grosjean, pendiri dan CEO Smappee, penyedia solusi energi pintar. "Meningkatkan jangkauan perangkat sekaligus menyediakan jalur monetisasi adalah kunci keberhasilan evolusi IoT."

"Masalahnya dengan IoT adalah bahwa banyak perusahaan perangkat keras menjual produk tanpa pandangan yang jelas mengenai model bisnis yang berkelanjutan. Ada banyak tekanan sekarang untuk memonetisasi data," kata Dilip Sarangan, direktur riset global, IoT & transformasi digital di Frost & Sullivan. "Samsung ARTIK Cloud Monetization ada di depan dalam menangani kebutuhan penting di pasar. Ini dapat membantu pengembang perangkat keras menghasilkan uang tanpa harus berupaya semaksimal mungkin. Ini adalah proposisi nilai yang sangat besar, terutama di sisi konsumen, yang memiliki potensi yang belum tergali, tapi juga di pihak perusahaan."

Untuk informasi lebih lanjut tentang platform dan alat pengembangan Samsung ARTIK, silakan kunjungi http://artik.io dan http://artik.cloud.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar